Saturday, 23 March 2013

Like or Love?


Gambar kahwin Maria Elena & Asfirdaus menjadi pilihan because I adore this pasangan so much.


Hola guys, you all mesti tahu sometimes kita tertipu dengan perasaan kita sendiri. Rasa macam cinta dengan dia, rupanya suka. Rasa macam suka tapi rupanya cinta. Ha.. susah kan. Haha. Ayat terbelit dan berbelit. I pun sometimes don’t know macam mana mahu bezakan 2 perkara ni sebab dua-dua pun buatkan kita fikir dia. Kan kan. Orang kata, makan tak kenyang tidur tak lena dan mandi tak basah. Haha tapi I mandi basah okay.. harum semerbak lagi. Kahkahkah. Berbalik kepada hal tadi, I ada lah baca novel ni. Tajuk dia ‘Siapa Awak?’. Lupalah siapa penulis dia yang pasti cerita ni about a girl yang mencari Prince Charming dia tapi sering berjumpa dengan lelaki yang tidak padan dengan dia. Sampai lastly tu, dia jumpa lelaki yang sesuai dengan test dia tapi rupanya lumpuh. Sobs sobs. But at the end of this story, cerita ni mengatakan bahawa tiada orang yang sempurna. Memang betul. Sebab itu, kita kena selalu mencuba untuk menjadi yang terbaik. Okay? Hehe.

Bila sudah masuk alam ke-matangan ni, semua orang mesti ada perasaan hendak menyayangi dan disayangi. Semua ini bergantung kepada kematangan kita untuk handle semua tu dan bagaimana tingginya kesabaran kita. I means sabar untuk tahan nafsu yang nak sangat berpasangan. Kehkehkeh. Yalah, hidup kita bukan untuk mencari pasangan sahaja. Kalau ada jodoh, tidak ke mana saudara :) Okay rasanya pengenalan gua panjang sangat. Kita straight to the point:

Cinta:
Orang kata, cinta datang tanpa di duga dan pergi begitu sahaja lalu memberi kesan yang sangat dalam kepada yang di tinggalkan. Persoalannya, bagaimana kita tahu bahawa kita mencintai dia dan adakah kita benar-benar mencintai dia? Entah-entah, sebulan lepas break terus dapat pengganti. Haha kan. So, novel itu menjelaskan bahawa cinta adalah ‘memberi dengan rela’. Cinta agung apabila kita menitiskan air mata even dia tidak langsung peduli dengan kita. Somehow, kita still tunggu dia dan merinduinya. Tetap setia walaupun banyak kali di sakiti. Saat dia mulai mencintai orang lain, kita masih tersenyum melihat dia walaupun kita tahu senyuman itu bukan untuk kita. Bagi saya pula, cinta itu mestilah ada pengorbanan. Tidak salah menunggu tapi jangan sampai memakan diri sendiri. Belajarlah untuk melangkah dan membiarkan orang yang kau cinta bahagia dengan orang lain. Carilah kebahagiaan mu sendiri because everyone deserves to be happy. Peace yoo.

Suka:
Pernah dengar word ‘crush’ right? Crush kita itu 99%  kita Cuma suka sahaja. Suka ini adalah kita menuntut dan memaksa. Yeah. Apabila kita suka dia kita mesti hendak sangat memiliki dia dan sanggup melakukan apa sahaja untuk memlikinya. Scary right? Sometimes ada orang yang obses sangat tu bahaya. Serius bahaya. Ini dinamakan suka/minat sahaja. Selalunya hubungan begini jarang bertahan sebab cepat boring lah apa lah. Kadang-kadang, you guys akan rasa jealous or iri hati bila dia sudah ada pasangan. Ha, yang ni lagi bahaya. Mewujudkan dendam. Kita mengejar dia dan berusaha untuk mendapatkan dia. Dengan menggunakan alasan bahawa kita menyintai dia tetapi sebenarnya kita sendiri tertipu dengan perasaan diri sendiri. Kita bingung because apa yang kita nampak, kita memikirkan dia 24 jam gituuu loo. Haha. But the fact is, kita dikaburi perasaan sendiri.


So, take a time untuk memikirkan adakah kamu benar-benar mencintainya or hanya suka semata-mata. Jangan sampai kita terlajak. Ingat, cinta itu suci. Tiada perasaan iri hati or somewhat yang tidak baik. Bak cerita Ombak Rindu tu, ‘Cinta tidak kejam Cuma manusia yang tidak pandai menghargai cinta.’ Perasaan suka ni sometimes hanya untuk fun and enjoy saja. Biasanya orang cantik/hensem ni susah. Sebab 98% pasangan diorang pun don’t know if diorang suka or cintakan lu. Nasib baik gua tak cantik haha. Hubungan orang yang suka-menyuka ni pun 0.000005% akan bertahan sehingga ke jinjang pelamin. But don’t chu worry guys, suka pun boleh jadi cinta tau. Hihi



No comments:

Post a Comment

Lots of love from me.